Aruna and Her Palate ★★★★

This review may contain spoilers. I can handle the truth.

This review may contain spoilers.

Beberapa hari sebelum nonton film ini, aku nonton American Vandal season 2. Tinja mulu anjir. Aku pikir cuma di episode pertama. Taunya di episode selanjutnya juga. Bikin sempat nggak nafsu makan. Untungnya series itu bagus dan bikin puas. Tinja bisa jadi seserius dan sebaper itu uwuwuwuw~

Karena aku sempat gumoh sama tinja, aku jadi mikir kalau pas nonton Aruna dan Lidahnya, aku bakal kebal sama pesona makanan demi makanan yang ditampilkan seronok di filmnya. Baca artikel soal Sukatoro dan liat trailer Salo or the 120 Days of Sodom aja bikin aku malas makan seharian.

TAPI TERNYATA ENGGAAAAAAAK.
MAKANAN-MAKANAN DI FILM INI BIKIN LAPEEEEEER. BAHKAN AKU YANG NGGAK SUKA RAWON JADI NGILER BANGET NGELIAT RAWON YANG ADA DI FILM INIIII.

Untuk soal makanannya sampai situ aja deh, ya. Karena film ini juga nggak sepenuhnya tentang makanan dan nggak selalu bikin aku laper. Aruna dan Lidahnya ini film yang ‘lidah’ banget. Lidah bisa dipake buat ngerasain makanan, buat ngomong, buat (hehe) french kiss. Sama kayak filmnya yang tentang kuliner, persahabatan punya obrolan akrab, dan percintaan.

Pembuka film ini menggelitik. Lagu Aku Ini Punya Siapa-nya January Christy dengan lirik, “Susah juga ternyata punya pacar bermata liar,” mengalun dengan santai, bikin aku reflek senyam-senyum geli. Terus ada adegan di mana Aruna (Dian Sastro), Farish (Oka Antara), Bono (Nicholas Saputra) dan Nadezhda (Hannah Al Rashid) yang lagi di dalam mobil tiba-tiba hampir mau nabrak rombongan bebek. Aku tambah geli. Senyam-senyum geliku berubah jadi ngakak geli secara otomatis. Bukan karena Nadezhda (seterusnya bakal tulis Nad) reflek meluk Bono, tapi karena keingat sama episode sinetron azab di MNC TV. Episode di mana keranda mayatnya didudukin sama monyet imut dan bikin salah satu pengantar jenazah teriak,

“ASTAGFIRULLAH. ADA MONYEEEEET!”

Jadi ngebayangin kalau Aruna atau terserah siapa bakal teriak,

“ASTAGFIRULLAH. ADA BEBEEEEEEEK!”

Receh banget, ya. Gitu doang ngakak. Tapi mau gimana, aku nggak bisa ngebendung ngakakku. Nyatanya film ini udah kayak sahabat yang gampang bikin ketawa. Bukan karena komedinya berlimpah tapi karena aura positif yang dipancarkan film ini. Senang banget ngeliat interaksi antara tiga sahabat yang belum menikah yang nyantai ngejalanin kehidupan. Aruna sang ahli wabah sekaligus perempuan yang suka ngebaperin makanan sama kehidupan sehari-hari. Bono si chef yang menyenangkan dan setia kawan. Nad si penulis buku kuliner yang hobi pake baju tanpa lengan keliatan ketiak sebagai ‘simbol’ kalau dia seksi dan punya passion terselubung sebagai pelakor (penyuka laki orang ya, bukan perebut).

Senang banget liat Aruna dan Farish (yang juga belum menikah) berinteraksi dengan dingin-dingin bikin gemes. Senang banget liat alurnya yang berjalan rapi.

Senang banget padahal hal-hal yang dibawakan film ini berat (wabah flu burung, perselingkuhan, korupsi), tapi dibawakannya dengan santai.

Dian Sastro ekspresif bener. Kaya ekspresi wajah dan setiap kata-kata yang keluar dari mulutnya itu lucu. Bahkan kalimat macam, "Saya harus jawab sekarang?" itu lucu pas diucapin Aruna. Kayak lagi nanggepin cowok yang nyatain cinta. Padahal itu lagi dikasih kerjaan sama atasan.

Adegan dari para karakter lainnya juga lucu. Adegan pas pasien rumah sakit nyeritain cara masak soto Lamongan, paling bikin aku ngakak meledak-ledak. Terus adegan pas Bono dan Nad main ke kapal dangdut koplo. Tempatnya keliatan asik banget dan bikin aku pengen ke sana huaaaa.

Marina Bay Sands SkyPark di Crazy Rich Asians < kapal dangdut koplo di Aruna dan Lidahnya.

Bono menggemaskan. Nicholas Saputra keliatan lebih fresh di sini ketimbang di Ada Apa Dengan Cinta 2. Bono adalah tipe sahabat cowok idaman banget. Peka tanpa sahabatnya harus curhat dulu. Minta maaf tanpa perlu diminta. Suka ngata-ngatain sambil mahamin luar dalam banget. Sweet banget. Pengen rasanya bilang ke beliau,

“Mas Bono, peka dan pedulimu ke Aruna itu HO A HO E!”

Tapi yang paling bikin aku suka sama filmnya adalah karena Aruna itu relatable. Dia terkesan gengsian (dalam artian baik) sama cowok yang dia suka. Naksir-naksir sebel, kalau menurut istilahnya dia. Aku ngerasa ‘akrab’ sama karakter Aruna. Dia juga suka ngebaperin apapun ke makanan. Bener-bener udah jadi bagian hidupnya aja itu makanan. Aruna dan kebaperannya akan makanan bikin aku percaya kalau makanan memang bener-bener bisa menyatukan banyak orang, bahkan bisa menengahi dua orang yang lagi berseteru.

Aruna mengaitkan antara makanan dan kehidupan (entah itu pekerjaan atau percintaan) itu ngena di aku. Rujak soto yang dibaperin sama Aruna itu paling ngena. Karakternya Aruna makin berasa akrab dan dekat sama aku yang suka ngebaperin film hehehe.

Boleh kan ya ngerasa relate sama Aruna?

Tapi sebenarnya yang bikin karakternya Aruna menarik buatku bukan semata-mata karena yang aku tulis di atas sih. Aku anggap Aruna menarik karena dia suka mikir jelek pesimis atau.... Hmm nggak sering sih, tapi keliatan banget pas di soal siapa-pacar-Farish. Dia udah malas duluan, udah mau mundur duluan. Padahal bisa aja dia tanya-tanya dulu ke Farish. Terus yang soal resep nasi goreng. Dia udah nggak yakin aja kalau mamanya bisa masak. Padahal resepnya itu dari mamanya sendiri.

Seolah Aruna nggak siap denger kalau Farish masih punya pacar. Seolah Aruna nggak siap dengar, “Mama nggak tau resepnya. Kan mama nggak bisa masak.”

Aku jadi mikir kalau Aruna suka makan dan selalu mencicipi setiap makanan dulu baru komen soal makanan. Nggak ujug-ujug bilang nggak enak atau apalah sama rasa makanannya itu. Jomplang banget sama dia yang keburu ngambil kesimpulan sendiri sebelum cari tau. Berkat Aruna, sifat ‘suudzon’ kayak gitu jadi berasa ‘wajar’ buatku. Sifat itu terbentuk karena rasa takut bakal nerima kenyataan pahit. Rasa takut bakal nerima sesuatu yang nggak sesuai ekspektasi. Dalam mencintai seseorang, takut kayak gitu selalu ada. Aku pun juga pernah ngerasa takut kayak gitu. Sering.

Berkat Aruna juga, aku jadi ngerasa aku nggak boleh takut kayak gitu lagi.

Icha Hairunnisa liked these reviews