Avengers: Endgame ★★★★½

This review may contain spoilers. I can handle the truth.

This review may contain spoilers.

Oke review ini bakal panjang sih kayaknya. Ya, sepadan sih menurutku sama durasi tiga jamnya film ini. Semoga baca ini juga nggak berasa, sama kayak pas nonton filmnya yang nggak berasa karena saking serunya.

Dua jam sebelum nonton Avengers: Endgame aku iseng nontonin video Cine Crib di YouTube berjudul Review 21 Film Marvel Cinematic Universe, Sebuah Retrospeksi yang Hakiki. Asik bener review-nya. Aku ngiyain banget sambil ngakak pas review-nya bilang kalau kostumnya Captain America di The Avengers (2012) jelek banget. Helmnya bikin Chris Evans keliatan kayak mainan. Sama pas mereka ngata-ngatain (dengan halus) Thor: The Dark World. Bikin aku keingat waktu nonton itu sama mantan di mana aku tidur pules selama filmnya tayang. Aku jadi ngerasa tindakanku itu benar karena filmnya ya memang meh hahaha. Anjir lah malah jadi pembelaan diri.

Pas nonton, aku nggak nyangka ternyata film ini nampilin adegan-adegan familiar dari film-film Marvel sebelumnya. Nostalgia! Bener-bener film puncaknya Marvel sih. Bukan sekedar jadi ajang nostalgia, tapi jadi penggerak alur film ini. Aku bersyukur nonton video dari Cine Crib karena itu nge-refresh ingatanku sama film-film Marvel lama, walaupun nggak semuanya udah aku tonton.

Hal itu adalah satu di antara banyak hal yang nggak aku sangka dari film ini. Ada banyaaaaaak. Aku nggak nyangka film ini nampilin cerita alternate universe. Time travel. Makanya adegan-adegan dari film-film sebelumnya ditampilin dan berhubungan sama cerita film ini. Bahkan ada satu adegan yang ngingatin sama Us (2019). Berasa ketemu doppleganger yang jahat gitu.

Aku nggak nyangka adegan pembuka film ini bikin mataku panas hampir mau nangis. Tony Stark/Iron Man (Robert Downey Jr.) yang aku rasa bisa bersaing sama Scott Lang/Ant-Man (Paul Rudd) sebagai ayah terngemong di jagat superhero. Yeaaaah, Tony udah punya anak dan anaknya cewek juga kayak anaknya Scott. Tapi walaupun Tony terkesan melankolis gitu, mulutnya tetap pedes sih hahaha. Nyemburin pop culture malah. Nyebutin The Big Lebowski sama Back to the Future anjeeeer hahaha.

Terus anggota Avengers yang tersisa, yang mencoba move on dengan caranya masing-masing. Tony Stark, ya dengan fokus ke keluarga kecilnya. Steve Rogers/ Captain America (Chris Evans) ikut support group layaknya Asa Butterfield di Then Came You (2019) dan selalu berpikir positif. Natasha Romanoff/Black Widow (Scarlet Johansson) galau tapi mencoba tetap optimis. Carol Danvers/Captain Marvel (Brie Larson) patroli dan menjaga banyak planet dengan potongan rambutnya pendek, yang ngingatin aku sama rambutnya Halsey dan Awkarin baru-baru ini.

Thor (Chris Hermsworth) menghabiskan banyak waktu di dalam rumah dengan jadi pemabuk dan gamer, sampai rambutnya gondrong lagi dan perutnya bergelambir. Bruce Banner/Hulk (Mark Ruffalo) ‘sibuk’ dengan penelitian personalnya dan melayani anak-anak yang minta foto bareng. Clint Barton/Hawyeke (Jeremy Renner)... hijrah ke Jepang dan jadi Ronin.

Sebagai orang yang bukan fans Marvel sejati, aku nggak tau sih Ronin ini gimana huhu.

Nggak nyangka sih film ini seolah ngasih tau kalau setiap orang punya caranya masing-masing buat move on. Buat menyikapi kehilangan. Ini menurutku sama aja kayak orang lagi putus sama pacar. Ada yang langsung block semua medsos mantan, ada yang langsung cari pacar, ada yang biasa aja. Nggak bisa dipukul rata. Nggak bisa diprotes, “Anjir ngapain sih ngeblock mantan? Biasa aja kaleeee.” Karena ya balik lagi, setiap orang punya cara-caranya buat move on.

Anjir lah jadi meleber ke hal lain, ya.

Oke lanjut. Hal yang nggak aku sangka lainnya adalah momen Scott Lang. Pas dia pertama muncul itu sedih sih. Apalagi pas dia lari-lari di tugu orang-orang yang jadi debu, aaaaaaak sedih. Dia udah kayak anak SMA yang lari-lari ke papan pengumuman tidak lulus UN, dan berharap namanya nggak kepampang di situ.

Tapi Scott Lang nggak sedih terus-terusan sih. Dia malah ngasih ide “time-heist,” yang bikin para Avengers semangat. Dia juga nimbulin banyak kelucuan. Adegan nyobain mobil yang lorong-waktu-wannabe itu lucu banget hahaha. Sama pas adegan roti isi sayur apa deh itu namanya. Ngenes tapi bikin ngakak sih.

Aku nggak nyangka kalau film ini bikin aku gregetan parah sama proses time heist mereka. Aku gremet-gremet tanganku sendiri takut kalau mereka sampai gagal. Terutama pas bagian Nebula (Karren Gillan) dari masa lalu yang dijadikan proyektor oleh Thanos dari masa lalu (Josh Brolin) buat ngeliat masa depan huhuhu. Ngeseliiiiiiiiin. Aku nggak mau banget mereka gagaaaaaaaaal.

Aku tambah nggak nyangka pas ada momen-momen ‘reuni.’ Thor ngeliat Jane (Natalie Portman cantik banget dah) plus ngobrol intim sama ibunya. Captain America ngeliat Peggy Carter (Hayley Atwell). Tony ketemu dan ngobrol sama bapaknya. Huaaaaaaa terharuuuuuuu.

Ditambah tambah tambah tambah nggak nyangka pas mereka lagi susah-susah ternyata rombongan debu pada dateng. Mulai dari Sam Wilson/Falcon (Anthony Mackie) disusul yang lain sampai pas ada Peter Parker/Spider-Man muncul. Aaaak! Terharu banget! Para penonton pada tepuk tangan, termasuk aku. Ya ampun bahagia banget. Adegan pertempurannya pun bikin bahagia karena bisa seepik itu! Lebih epik daripada Avengers: Infinity War. Beberapa kali aku tepuk tangan gilaaaaaaaa. Valkyrie (Tessa Thompson) keren bener naik kuda putih terbang. Sempat ngingatin sama Syahrini pas naik kuda bersayap di konsernya sih. Keren juga pas cewek-cewek Marvel berjalan beriringan siap melawan musuh. Aaaaaaaak!

Dialog-dialog di film ini juga aku nggak nyangka membekas di aku. Di antaranya yaitu,

“I love you 3000.”

“Ternyata kebencian itu merusak, dan aku tak suka itu.” (ini nggak pake bahasa Inggris ya hehe ingatnya bahasa Indonesiarnya aja)

“Don’t give me hope.”

“Ayahku punya banyak keburukan. Pembohong bukan salah satunya.”

Nah, buat yang terakhir itu bikin mikir sih. Itu ucapannya Nebula kan. Aku jadi mikir kalau sejahat-jahatnya Thanos, masih lebih jahat mantanku. Mantan yang pernah mutusin aku dengan alasan pengen fokus semesteran, padahal dua bulan kemudian udah punya pacar lagi HUHUHU.

Paling aku nggak sangka dari semuanya adalah.... aku nggak nangis pas adegan Tony Stark menghembuskan nafas terakhir. Padahal itu sedih, sediiiiiih banget. Aku nangis sih tapi nggak berlinang airmata gitu. Aku mikirnya sih karena aku kena spoiler di Twitter, yang ngasih tau kalau Tony Stark mati di film ini. Jadi alam bawah sadarku tuh kayak nungguin momen kematian Tony Stark huhuhu. Aaaarrggh spoiler memang bedebah.

Aku nangis ngalirnya malah pas adegan Black Widow dan Hawyeke pada ‘berebut’ buat jatuh ke bawah tebing dalam rangka menumbalkan diri demi Soul Stone. Ya ampun aku ngetiknya aja ini ngerasa nyesek. Pada akhirnya Black Widow yang jatuh. Mati. Dia menukar jiwanya demi Soul Stone dan keselamatan banyak umat. Nyeseeeeeeeek banget.

Walaupun sebenarnya lebih sedih Avengers: Infinity War daripada film ini. Lebih nimbulin efek galau berhari-hari. Sumpah sih aku ngerasa adegan-adegan sedih di film ini masih belum bisa mengalahkan ending Infinity War yang bikin bengong dan hati berasa kopong itu.

Cuman iya Black Widow bikin aku nangis. Duh jadi mau nangis lagi kan. Eh tapi kalau ingat Captain America di film ini, aku jadi auto batal nangis. Keingat lekukan tubuhnya itu lho. Terutama bokongnya. Sampai diberi gelar America's Ass itu bokong kencang. Uwuwuw pasti enak tuh kalau pas bersenggama pake gaya missiona.... ANJIR INI KENAPA JADI MESUM.

Hmm yang jelas Captain America jadi pelipur lara sih. Dia makin ganteng ditambah body goals pula. Udah kayak gitu pake ditambah adegan dia bisa pake palunya Thor. Anjir bangeeeeeeeeet. Aku tepuk tangan sih pas adegan itu. Sempurna jadinya. Mana Captain America ini orangnya setia banget. Ending film ini nunjukin hal itu. Dia memilih setia di jalan cintanya. Aaaaah!

Saking ngerasa Captain America ini uwuwu banget, aku sempat punya keinginan mau nge-twit,

"I love Captain America 3000, karena dia bisa pake Mjolnir-nya Thor.”

Sampai akhirnya aku mikir.... ITU SPOILER ANJIR. Terus aku mikir lagi kenapa nggak kirim chat ke pacar aja. Ehehe. Jadi pas kelar nonton, aku pun kirim banyak chat ke pacar dan di antaranya,

"I love you 3000."

Tapi si pacar nggak balas itu. Malah ngebalas yang lain. Nanggepin chatku yang lain, bukan yang itu. Mungkin dia kelewat atau gimana. Entahlah. Yang jelas gitu doang aku sedih.

Hahaha. Bego. Aku termakan ekspektasiku.

Cuman nggak lama si pacar ngebalas chat-ku yang itu, isinya,

“I love you 3000 too.”

Sebagai bucin pada umumnya, aku senyam-senyum baca chat itu. Tapi aku jadi mikir kalau aku mencintai seseorang dengan pamrih. Aku mengharap balasan. Mungkin aku nggak bakal bisa kayak Natasha Romanoff yang rela mengorbankan dirinya. Rela mati sendirian, kalau katanya Mayang, salah satu teman blogger-ku. Atau aku nggak bakal bisa kayak Tony Stark yang rela mati meninggalkan keluarga kecilnya.

Mereka penuh cinta. Mereka tanpa pamrih. Yang penting orang yang mereka cintai bisa selamat.

Aku nggak bakal bisa kayak mereka. Aku nggak usah mimpi deh jadi superhero. Buat menyelamatkan diri dari ekspektasi sendiri aja aku nggak bisa, apalagi menyelamatkan dunia.

Aku nggak nyangka kalau film superhero bisa bikin aku sadar, kalau aku harus banyak belajar cara mencintai.