Dilan 1990 ★★★★

Pemberitahuan: Jangan dibaca kalau memang nggak mau. Panjang. Kamu nggak akan kuat. Biar aku nulis ini untuk diriku sendiri saja.

Entah kenapa aku udah ngerencanain nonton film ini dari jauh-jauh.... bulan kalau kata Rina. Padahal aku bukan perempuan yang ngejadiin Dilan sebagai manic pixie dream boy. Aku juga punya novel Dilan cuma satu biji dari (kalau nggak salah) tiga biji. Aku punya yang pertama, yang difilmkan ini. Itupun belinya karena tau ini bakal difilmkan dan berkat review dari Robby, adik kecilku di grup blogger WIRDY. Aku nggak mau nyesal nggak baca novelnya kayak waktu dulu nonton Sabtu Bersama Bapak.

Di tengah cacian soal Iqbaal-nggak-cocok-jadi-Dilan, aku ngerasa nggak punya hak buat ikut bersuara soal itu. Aku seolah punya keyakinan,

"Iqbaal, kamu ganteng. Tapi aku masih bingung apa kamu cocok jadi Dilan. Nggak tau kalau pas udah nonton filmnya. Tunggu aja."

Tepat hari tayang pertamanya, yaitu hari ini, aku udah engas dari pagi. Aku selesain kerjaan dengan lebih gesit biar bisa cepat pulang. Rencananya sih mau beli tiket pas jam istirahat, tapi Rina bilang nggak usah. Oke, aku nurut aja sih sama temen nontonku itu.

Tapi ternyata pas nyampe di XXI Samarinda Square, XXI yang lebih murah lima ribu daripada XXI mal lain dan deket sama kantorku.... TIKETNYA HABIS YANG JAM 18:30. Telek kambing. Jangan bilang aku harus nonton yang jam 9 malam. Karena besok, aku akan hilang.

... dari kartu keluarga. Alias dimarahin habis-habisan sama Mamaku yang nggak suka anaknya pulang kemalaman.

Kami berdua pun meluncur ke XXI Samarinda Central Plaza, agak jauh dari kantor. Berharap nggak kehabisan tiket. Gils lah. Aku lari-larian di eskalator, nerobos kerumunan orang, sementara Rina jalan dengan anteng. Rina nggak mau lari-larian. Capek. Biar aku saja.

Alhamdulillah ternyata nggak kehabisan tiket. Antrian dibagi jadi dua. Pas aku dan Rina masih di urutan kedua, aku ngeliat antrian di sampingku, orangnya beli tiket nonton Dilan 1990. Sedangkan urutan di depanku nonton Maze Runner: The Death Cure. Aku ngebandingin dua layar yang nunjukin berapa banyak seat yang udah diisi. BANYAKAN DILAN ANJER. Merah seberataan. Sedangkan Maze Runner banyakan masih hijau.

Oke. Cinta produk dalam negeri.

Setengah jam kemudian, kami masuk ke teater yang nayangin Dilan 1990.

Di awal film udah bikin lumayan senyam-senyum sih. Vanesha cantik abis. Terus Iqbaal... ternyata dia nggak sejelek yang netizen pikir kok. Cocok aja tuh meranin Dilan. Suka buruk sangka duluan aja nih netizen. Huhu.

Cuman entah ini perasaanku aja apa gimana, aku ngerasa Iqbaal ngomongnya kecepatan. Jadi artikulasinya kurang jelas gitu. Hmmm mungkin karena kuliah di Amrik jadi kan udah kebiasaan ngomong bahasa Inggris (sotoy nih ah). Terus nada bicaranya juga masih kurang pas di awal-awal. Sempat keganggu sama itu sih. Di pertengahan sama menuju ending baru mendingan. Aktingnya bagus. Iqbaal bisa juga tampang aku-mau-kamu-Milea dengan gemesin kayak gitu. Terus dia pas lagi murka juga pas. Apalagi pas dia ngelontarin pertanyaan tanda kebingungan atau pas lagi kaget gitu, kesannya natural. Terus aku suka sih pas adegan di lorong dekat perpustakaan kalau nggak salah.

Akting pemain yang lain bagus. Yang jadi Piyan bagus. Nandan juga. Aku paling suka kalau denger Nandan ngomong. Sedangkan Rina.... tetap suka pas Dilan ngomong sih. Ada satu adegan di mana Rina nangis. Aneh. Tumben. Sedangkan aku nggak ada nangis. Keajaiban.

Ada yang ngeganjal juga. Ira Wibowo sebagai Bunda kok aku ngerasanya judes ya? Nggak sehangat yang aku bayangkan.

Oh iya, film ini bikin pengen balik jadi anak SMA lagi. Kangen ngerobekin kertas dari tengah buku. Kangen upacara. Kangen liat anak nakal yang berangkat sekolah nggak pake tas, malah bawa satu buku doang. Kangen naik angkot...

Hah. Kemarin nonton TEOTFW kangen pengen 17 tahun lagi. Pas nonton Dilan juga kangen. Hadeh.

Icha Hairunnisa liked these reviews